Dongeng Sunda Jurig Tungkek

Dongeng Jurig Tungkek - Panonpoe teu nembongan, langit ceudeum poek Sabab kahalangan ku pepedut hideung ti beurang keneh. Bada ashar Seok angina mawa mega hideung nambahan angkeub, seok deui angin nguiran lembur bari asa dibarengan ku anu bau, tapi teu loba pikiran nu aneh sanajan aya anu ngadupak irung. Seor angina jeung cai hujan mani ngagebret, hate Jang Kandi murungkut ban babacaan sabisa-bisa sabab sieun ku angin badag jeung sieun tangkal kai rungkad ninggang imahna.


Wanci geus deukeut ka magrib, hujan can keneh raat. Angin karasa nyelecep tiis kana awak, seor deui angina jeung cai hujan, Jang Kandi reuwas sabab bau bangke mani nyelenget pisan, tapi pikirna bangke oray anu dipiceun ka kebon. Bada magrib hujan keneh, tas solat teu cengkat ieuh tuluy wiridan rada lila, babacaan sabisa-bisa nyinglarkeun kasieun, neneda ka gusti nu Maha Suci.”Guluprak!” di tukangeun imah sada aya anu murag, hatena reuwas tuluy pa pelong-pelong jeung pamajikana anu masih keneh dimukena tas salat berjamaah. 
Baca Juga Artikel: Puisi Bahasa Sunda Nini-nini
Puringkat bulu punuuk carengkat basa ngambeu bau bangke bareng jeung datangna angin, “boa-boa bangke je1ema” Pikir Jang Kandl. Jet listrik pareum, hatena beuki keueung, maksud rek nyeungeut lilin pamajikanana muntangan hayang milu, sieuneun ditinggalkeun sorangan, antukna leumpang pagegeye, kukutapyakan mopoek neangan korek api. Hujan ngaririncík kapeutingnakeun, angin masih keneh suak-seok, listrik can keneh hurung. Pamajikanana embung pajauh, diuk ge pagegeye, pantes kituna tea mah, sabab Jang Kandi masih keneh panganten anyar. Maranehna babacaan hareupeun lilin anu kalan kalan rek pareum katebas angin anu asup kana sela bilik.”Kang sada aya nu ngahiung” ceuk pamajikanana bari mereket nangkeup, sieuneun. (Ki Lahong/Atikandisdik)*** 
Untuk Dongeng lengkapnya Silahkan copy link http://j.gs/97FA

Puisi Bahasa Sunda Nini-nini

Nini-nini

Isuk-isuk nìni ngopì
Ngopina gigireun tipi
Teu lila nini ngimpi
Ngimpi papangih jeung aki
     Pabeubeurang mawa parang
     Niat na bade ka serang
     Beberesih anu kasorang
     Tapi panas meni mencrang
Pasosore nini indit
Kaimahna nyai endit
Dianter ku budak alit
Rek ngomongkeun jalema anu medit
     Papeupeuting nini meuting
     Tapi rek malikeun gunting
     Eta gunting nu mang titing
     Tapi malah pulang anting

Karya: Adi Kurnia, S.Pd SDN Pereng

Baca Juga Artikel: Puisi Guru

Puisi Guru

Guru

Wahai guruku
Kau adalah pahlawanku
Tiap hari datang tepat waktu
     Tuk memberi ilmu pada murid-muridmu
     Guru jalan hidupku
     Jangan lupakan aku
     Kan ku ingat ajaran mu
Hingga akhir hayatku
Terímakasìh guru
Kau telah mengajarku
Bisakah aku seperti dirimu
Karena guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa dalam haru

Karya: Pia Nurlaila, SDN Pereng

Baca Juga Artikel: Cara Menulis Ayat Al-Quran di Word

Cara Menulis Ayat Al-Quran di Word

Cara Menulis Ayat Al-Qur'an di Word - Assalamu'alaikum, selamat malam sahabat Artikel Sekolah. Pada kesempatan ini saya ingin berbagi tips Cara Menulis Ayat Al-Qur'an di Word. Mungkin kalian pernah mengalami kesulitan ketika mendapatkan tugas dari sekolah maupun kuliah di wajibkan memasukan salah satu surat dan ayat di dalam Al-Qur'an apalagi ketika kita mendapatkan tugas dari mapel atau matkul Pendidikan Agama Islam. 

Caranya yaitu dengan kita menginstall software atau lebih tepatnya add-on Al-Qur'an ke dalam mocrosoft office terutama office word. berikut langkah-langkahnya:
Baca Juga Artikel:  Sunda: Sasakala Batu Sangkuriang
  • Pertama silahkan anda unduh software nya DISINI
  • Kemudian install seperti menginstall software biasanya.
  • Setelah menginstall silahkan anda buka office word di laptop anda. klik add-on > Al-Qur'an > silahkan anda bisa memilih yg pertama yaitu Get Arabic + Translation (Arab + Artinya), kedua Arabnya saja, ketiga, artinya saja.(klik gambar untuk zoom).
Cara Menulis Ayat Al-Quran di Word
  • Lalu akan muncul tab, dan pilih sesuai kebutuhan anda. seperti gambar dibawah ini. 
Cara Menulis Ayat Al-Quran di Word
  • Terakhir otomatis akan muncul sendiri ayat Al-Qur'an yang tadi anda pilih. Contoh saya memilih QS.An-Naas
Cara Menulis Ayat Al-Quran di Word
Gampang bukan sahabat Cara Menulis Ayat Al-Qur'an di Word. Sekian postingan untuk malam ini. semoga bermanfaat.

Sunda: Sasakala Batu Sangkuriang

Sunda: Sasakala Batu Sangkuriang

Sasakala Batu Sangkuriang - Di Leuweung Jahim Desa Cibeureum Kacamatan Sukamantri Kabupaten Ciamis, aya batu baradag paranjang numpuk di sisi jalan panjegna di Leuweung Jahim, tapel wates anttara Ciamis-Majalengka. Cenah eta tumpukan batu anu sok didareugdeug ku anu ngaliwat kadinya teh disebutna batu Sangkuriang. Teu jauh ti eta tempat di tebeh luhur aya deui batu baruleud, cenah paragi leleson para raja baheula.

Asa mani teu nyambung, antara batu Sangkuriang jeung batu patilasan para raja, anu teu pajauh tempatna teh. Naha kitu aya patula talina antara raja raja baheula jeung Sangkuriang anu mangkuk di Gunung Tangkubanparahu Bandung? Sedengkeun di lelewek tatar Ciamis jeung Majalengka aya anu ngaranna Raja Talagamanggung, Raja Galuh, jeung raja raja kabehdieunakeun. Pantes lamun heg eta batu paniisan sok diparake lelson para raja baheula.

Tah ari Sangkuriang timana jolna bet ujug-ujug ngalanto ka lelewek leuweung Jahim? Asa tacan kabejakeun Sangkuriang ulin ka para raja Sunda baheula di tatar Ciamis atawa Majalengka. Naha kungsi nganjang bari mamanggul batu? Atawa para ponggawana sina marawa batu baradag sina diteundeun di leuweung Jahim.
Sanggeus Ma Encur kolot urang dinyana ngeceskeun rada kaharti oge laun eta batu diaranan batu Sangkuriang teh. Cenah eta tumpukan batu anu sagede-gede awak munding bari paranjang teh, lain meunang ngangkutan Sangkuriang anu ngahaja datang ka Leuweung Jahim. Eta batu teh meunang nalapung Sangkuriang ti Gunung Tangkubanparahu, basa katresna ditolak ku emana Dayang Sumbi.

Apan pada aruninga lalakon Sangkuriang, eta pamuda anu gagah digjaya teh baheula kungsi bogoheun ka Dayang Sumbi anu ngageugeuh Gunung Tangkubanparahu tea. Asa teu cedo Sangkuriang ujug ujug bogoh ka Dayang Sumbi, padahal eta teh indung teges anu ngalahirkeun manehna.Tapi Sangkuriang teu narimakeun kana kaayaan, da geulis kawanti-wanti tea Dayang Sumbi teh, tetep we maksa hayang ngawin indungna.

Geus dipapagahan ku sasaha angger teu narimakeun, malah ngancam ka indungna lamun heg teu daek dikawin ku Sangkuriang. Tapi angger we nu ngaranna indung embung anakna boga kalakuan anu teu eucreug kawas batur teh. Teu cedo maenya anak ngawin indung. Sangkuriang kalah beuki wera, naon wae barang anu aya diruksak.

Balas ku teu bisa nahan amarah balukar Dayang Sumbi embung dikawin ku anakna, antukna Sangkuriang ngamuk sakarat kadal. Batu anu aya di Gunung Tangkubanparahu ditalapungan hiber kamana mendi. Tah eta tumpukan batu di Leuweung Jahim teh batu meunang nalapung Sangkuriang basa keur ngamuk tea.(Atikandisdik)***

Contoh Cover Makalah yang Baik dan Benar

MAKALAH
PERKEMBANGAN KURUKULUM DI INDONESIA

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Pengembangan Kurikulum SD 
Dosen Pengampu : Nurlinda Sapitri, M.Pd
 
Contoh Cover Makalah yang Benar
Disusun Oleh : 
Kelas/Semester : PGSD H/V 
Ian Cahya (0371 10 306)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR 
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN 
UNIVERSITAS PAKUAN 
BOGOR 
2013

Keterangan:
  • Merah:font 14 Bold (Times New Roman/Arial tergantung kebijakan dosen)
  • Hijau:font 12
  • Gambar bisa disesuaikan dengan selera anda
  • Kuning:font 12
  • Biru:14 Bold
Page setup:
  • Top: 4 cm          Bottom: 3 cm
  • Left: 4 cm          Right: 3 cm
  • Paper Size: Rata-rata menggunakan kertas A4
  • Line Spacing: 1,5 kecuali yang warna hijau 1,0
Baca Juga Artikel: Contoh Laporan PPL  

Contoh Laporan PPL (Program Pengalaman Lapangan)

Contoh Laporan PPL (Program Pengalaman Lapangan)

Contoh Laporan PPL (Program Pengalaman Lapangan) - selamat sore, mungkin untuk kalian yang sekolah di kejuruan pasti akan mengalami PPL (Program Pengalaman Lapangan). Apalagi kita yang kuliah pasti disemester 7 akan melakukan PPL (Program Pengalaman Lapangan) untuk semua jurusan sebelum semester terakhir yaitu penyusunan skripsi. Rata-rata melakukan PPL itu dengan waktu 3 bulan.

Nah untuk sekarang saya akan berbagi sedikit tips Cara atau Format Membuat Laporan PPL (Program Pengalaman Lapangan), karena saya dulu kuliah di jurusan FKIP jadi share hasil dari laporan PPL (Program Pengalaman Lapangan) saya sendiri. file langsung saja tanpa basa-basi apabila anda membutuhkan format dari mulai cover, kata pengantar, daftar isi sampai dengan lampiran akhir. anda bisa mendownload dengan copy link dibawah dan dibuka di tab baru. saya menyertakan 2 opsi download untuk antisipasi broken link.
Baca Juga Artikel: Aseupan Anu Jadi Barang langka
http://j.gs/98Xx | http://adrls.pm/2atY88jV

Terima kasih anda sudah berkunjung, apabila artikel diatas bermanfaat jangan lupa share ke teman kalian.

Aseupan Anu Jadi Barang langka

Aseupan Anu Jadi Barang langka
Aseupan - Aseupan Anu Jadi Barang langka. Jigana kiwari geus loba nu teu arapal kana u barang ala dapun anu ngaranna aseupan. Sok komo barudak ngora nu cicingna di beh kota mah, sabab eta pakakas teh geus jarang dipake teh, duka kamana leosna. Padahal mah eta barang warisan karuhun teh kacida pentingna sok dipake nyangu, anu pasangananana jeung seeng tea.

Bareto mah, samemeh ngagunakeun tehnologi ma-jikom make setrum listrik anu ngan sakolepat geus asak teh, nyangu sok make seeng paragi naheur cai. Mun cal geus ngagolak beas anu tas di isikan teh sok diwadahan dina aseupan terus diteundeun di luhureun liang seeng. Tah lamun geus gigih beukah beasna terus diasupkeun kana dulang dikurah kreh sina beukah. Geus kitu di seupan deui dina aseupan nepi ka beas teh asak jadi sangu.Terus we diakeul dina dulang.

Sangu anu meunang ngolah diisikan, caina di taheur dina seeng keur ngasakan beas make aseupan, hasilna matak kajojo. Sanguna pulen jeung awet mun heg ditunda dina lomari, matak nikmat didaharna teh. Komo mun deungeun sanguna jeung beuleum lauk, diembohan angeun waluh, sambel tarasi jeung lalab-lalaban, matak ponyo ka nu ngasaanana.

Aseupan teh dijieun tina awi meunang ngarauter, Dianyam mani rapih ngawujud buleud make panguat anyaman hoe anu ka handapna mencos. Aseupan pikeun nunda beas ambeh gancang asak, dikebulan ku cai ngagolak asup kana liang anyaman awi tea. Ambeh tereh asak beas anu keur diasakan diluhurna sok dituruban ku tutup panci sing rapet.
Kautamaan nyangu make aseupan teh, sanguna mani pulen, komo mun masakna dihawu make suluh, rasa sangu matak leuwih nguenah batan ngagunakeun mejikom anu naheurna make setrum listrik atawa make gas. Sok was cobaan dahar di salah sahiji warung di tapel wates antara Kacamatan Cikatomas-Kacamatan Cikalong, anu di eta warung sangu diolah make suluh, seeng jeung aseupan anu diseuneuan dina hawu make suluh garing. Nu matak di eta warung kacida payu didareugdeug ku jalma anu datang ti unggal daerah.

Kulantaran kacida pentingna aseupan pikeun alat masak, saban poe loba tukang garabad anu ngakleung-ngangkleung aseupan jeung pakakas dapur sejenna. Di toko jeung di warung-warung ge sok ngajualan aseupan. Aseupan sok tara lila dipakena teh lamun geus ruksak kudu gancang digenti ku nu anyar. Nu matak unggal imah ngabogaan aseupan sok nu leuwih ti sasiki. 

Kaharti ku kituna mah, kunaon pangna di jaman kiwari aseupan geus tara dipake deui masak, Pon kitu deui seeng, hawu jeung suluh ngan kari waasna. Alesnana mah, nyangu dina hawu anu di jerona aya aseupan geus katinggaleun jaman. Nyangu make suluh matak kalotor jeung marehong deuih. Lian ti eta masak make seeng jeung aseupan rada lila jeung kesel ngadagoanana mun dibandingkeun masak make ma-jikom anu ngan sakolepat sang geus asak, bari jeung teu kudu ditungguan deuih. Kajeun aseupan geus jadi barang langka, cing atuh sakali kalieun mah, lamun hayang ngasaan dahar sangu anu puleun jeung nimat rasana, nyangu make seeng jeung aseupan bari seuneuna make suluh dina hawu. Lian ti ngeunah jeung nikmat rasana, itung itung ngamumule barang langka anu sok dipake ku karuhun urang dina jamanna. (Eti Kresnawati-SDN Anggaraja Kacamatan Singaparna) Atikandisdik***

Contoh Laporan Hasil Observasi Mengajar

Contoh Laporan Hasil Observasi Mengajar

Contoh Laporan Hasil Observasi Mengajar - disini saya akan berbagi semua yang pernah saya dapatkan sewaktu kuliah dan sebagian juga dari temen saya.

BAB II 
LAPORAN HASIL KEGIATAN

2.1 Laporan Pra Mengajar
• Menentukan SD
Pada tanggal 23 januari 2013 kami menentukan sd mana yang akan kami datangi, pertama kami memilih SDN Ciapus 02 yang akan kami observasi tetapi, karena waktu yang kurang tepat kami tidak jadi observasi di sd tersebut, selanjutnya kami memilih SDN Bubulak 03 sebagai sekolah yang akan kami datangi untuk melakukan observasi mengajar, dan tepat pada tanggal 31 januari 2013 kami melaksanakan observasi ke SDN tersebut.
• Pembuatan RPP
Pada tanggal 23 januari 2013 kami membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sebagai bahan untuk kita mengajar.
• Pembuatan Media
1. Pada tanggal 23 januari 2013 kami membuat media peraga dari balon, benang, sedotan.
2. Membuat bintang penghargaan/reaword untuk siswa yang berani dan berprestasi.
Untuk Contoh Laporan Hasil Observasi Mengajar lebih lengkapnya silahkan anda klik
melanjutkan membaca...

Perhatian Semua artikel di sini dirujukan untuk referensi anda yang sedang mencari contoh baik itu makalah, laporan dan lainnya. Semoga bisa membantu untuk tugas kalian terima kasih.
Baca Juga Artikel:  Cerpen - Perjalanan

Cerpen - Perjalanan

PERJALANAN 
Oleh: Ani Nuriyani, S.Pd. Kecamatan Rajapolah 

Cerpen - Perjalanan

Pagi itu tepatnya hari Minggu, aku sedang berkumpul bersama adik-dik kesayanganku disebuah tempat menuntut ilmu, yang tak lain adalah ternpat les. Ketika pembelajaran akan berakhir dalam lima menit lagi, tiba-tiba Resti bertanya kepadaku, “Bu, kenapa ibu menjadi guru, apakah waktu kecil cita-cita ibu ingin menjadi seorang guru?” Tak dipungkiri, itu adalah pertanyaan sama, yang pernah aku lontarkan juga pada guruku dulu. 

Ketika hendak mejawab pertanyaan tadi, Giva mendahuluiku mengutarakan cita-citanya dengan begitu antusias, “Bu, aku íngin menjadi seorang guru SD.” Hal itu mampu membuatku tersenyum dan bangga. Anak kelas empat SD itu begitu percaya diri menyampaikan impiannya di depan orang lain. Sementara banyak anak-anak di luaran sana ketika ditanya tentang mimpinya, mereka merasa malu untuk mengutarakannya. Bahkan ada juga yang tidak tahu apa yang diimpikannya. Teman-teman Giva pun langsung menanggapi mimpi Giva itu. Ada yang menyemangatinya, bahkan ada juga yang mengingatkanya untuk rajin belajar agar keinginannya tercapai. Karena menurut mereka, untuk menjadi seorang guru haruslah pintar. 
Sewaktu kecil, akupun memiliki mimpi. Hanya saja mimpi itu berbeda, tidak seperti Giva yang ingin menjadi seorang guru. Walaupun kini pada akhirnya aku menjadi seorang guru. Pada waktu itu, aku bermimpi ingin menjadi seorang polisi wanita (polwan). Tapi lambat laun mimpiku berubah, aku ingin menjadi seorang dokter. Di saat-saat terakhir belajar di SMP, aku melihat sebuah brosur tentang sekolah kejuruan farmasi, sehingga mimpiku itu aku rubah kembali. 

Aku ingin menjadi seorang apoteker. Ketika kelas 11 SMK aku mengubah kembali mimpiku, aku ingin menjadi ahli matematika. Karena tak bisa dipungkíri, matematika merupakan satu dan sekian mata pelajaran yang paling aku sukai. Namun sayangnya, ketika lulus SMK aku belum bias mewujudkan mimpiku itu. Aku pun mengambil rencana kéduaku untuk bekerja dulu sembari mengamalkan ilmu yang aku dapat swaktu di SMK. Setahun kemudian, aku bisa mewujudkan mimpiku untuk menimba ilmu dijurusan pendidikan matematika. Alhamdulillah, kini aku pun telah lulus menimba ilmu di sana. 

ltulah segelintir perjalanku sehingga aku bisa seperti ini, tidak ada seorangpun yang memprovokasi perubahan-perubahan mimpiku. Karena mimpi itu adalah tanggung jawab kita sendiri, bukan tanggung jawab orang lain. lnilah pilihanku. Bagaimana dengan kalian? apakah mimpi kalian sewaku kecil telah terealisasi, atau kalianpun sama sepertiku, mewujudkan mimpi yang berbeda? apapun itu, semoga menjadi passion kita dan mampu membuat kita menjadi orang bermanfaat. 

Dengan mimpi yang berbeda ini membuatku bersyukur, karena aku bisa dipertemukan dengan adik-adik kesayangan dan akupun bisa belajar perlahan-lahan menyelami dunia mereka. Seorang guru itu bukan hanya tentang A, B, C dan 1,2,3, tapi lebih dari itu. Aku ingin menjadi teman bahkan sahabat juga untuk mereka. Akhirnya aku pun menyadari, sebenarnya aku dan mereka itu sama, kita sama-sama sedang belajar, sama-sama memiliki harapan, sama-sama memiliki impian yang ingin diwujudkan. 

Hanya saja aku pernah belajar pada jenjang itu lebih dulu. Perbedaan kita hanyalah waktu. Mungkin dulu mereka tidak ada dalam harapan dan impianku apalagi dalam doaku. Tapi sekarang dalam harapan, impian juga dalam doaku tentu ada mereka di sana. Semoga adik-adik kesayanganku bisa lebih baik dariku yang masih butuh ilmu. Sekarang selain mengajar, aku dan temanku yang bernama Isma Mulyani sedang mendalami ilmu di bidang kepenulisan. Karena mengajar itu tidak bisa dipisahkan begitu saja dengan menulis. 

Dengan menulis juga membuat kita bisa hidup lebih lama dari umur kita. Selain itu, kami pun sedang menjadi siswa online. Belajar bahasa lnggris dan sang inspirator yang mampu mengaduk-aduk perasaan kami. Karena kamipun memiliki mimpi yang lain, menimba ilmu kejenjang selanjutnya. Semoga apa yang kami dan kalian mimpikan bisa tercapai. Mimpi itu bukanlah tujuan akhir, tetapi perjalanan untuk menuju tujuan selanjutnya, karena memiliki mimpi, akupun ingin segera bangun kembali di pagi hari. *Atikandisdik*